PPWI Sumut Prihatin Vaksin Langka

  • Whatsapp

MEDAN | bongkarnews.com – 
Masyarakat Sumatera Utara (Sumut) dilema. Pasalnya, segala pengurusan harus lebih dulu memegang sertifikasi vaksin Covid-19. Namun sangat disayangkan, selama dua pekan terakhir ini vaksin bantuan pemerintah tersebut kosong. Atas kekosongan stok vaksin, tak ayal membuat sekalangan organisasi media angkat suara.

Ya, salah satunya dari DPD PPWI Sumut (Persatuan Pewarta Warga Indonesia). Kepada BN, Bendahara PPWI Sumut, Indrawan S menyatakan keprihatinan dengan kondisi minimnya stok vaksin Covid-19 di Sumut terkhusus di Medan.

Bacaan Lainnya

“Bukan hanya minim, tapi stok vaksin itu tak ada selama dua pekan belakangan ini. Dan ini terus terang membuat cemas masyarakat. Sebab, segala urusan, setahu saya harus mendapatkan sertifikasi vaksin Covid-19, baru mendapat restu pengurusan,” terang Indtawan S didamping Ketua PPWI Sumut Surya Putra Sianipar, Wasekjen Dedi J Nasution, serta pengurus lainnya di Sekretariat PPWI Sumut, Jalan Flamboyan I No 12, Tanjung Selamat, Medan, Sabtu (31/7).

Seharusnya, menurut Indra, masalah kekurangan stok vaksin atau apalah itu, harus segera diantisipasi. Dengan maksud agar keresahan masyarakat tidak timbul. Nah sekarang, lanjutnya, stok vaksin tak ada bahkan langka.

“Alhasil sekarang masyarakat serba salah. Masyarakat disuruh vaksin tapi vaksinnya sendiri tak ada. Kan ini sangat dilematis bagi masyarakat. Untuk itu kita minta kepada pemerintah secepatnya mengambil langkah agar menyelesaikan masalah ini,” serunya.

Seperti diketahui, Pemerintah Provinsi Sumatera Utara (Pemprovsu) kembali menerima 183.500 dosis vaksin Covid-19. Vaksin Sinovac tersebut tiba di Bandara Kuala Namu Internasional (KNIA) Deli Serdang sekitar pukul 15.35 WIB dan langsung dibawa ke gudang farmasi Dinas Kesehatan Provinsi Sumatera Utara dengan pengawalan pihak kepolisian, Jumat (30/7).

Gubernur Sumatera Utara, Edy Rahmayadi mengatakan vaksin ini akan diprioritaskan kepada warga yang belum menerima suntikan vaksin tahap kedua.

“Ini kita fokuskan untuk periode yang kedua artinya untuk orang yang sudah vaksin tahap pertama,” katanya kepada wartawan.

Edy menjelaskan, pengiriman vaksin ke Sumatera Utara akan terus berlanjut hingga Agustus 2021 mendatang. Vaksin yang masuk hari ini adalah Sinovac dan Astrazeneca.

“Mungkin itu di Agustus nanti (datang Pfizer dan Moderna). Sekarang Sinovac dan AstraZeneca yang sudah datang,” katanya.

Dengan datangnya vaksin ini maka vaksinasi akan terus dilanjutkan. Meski demikian, ia tetap mengimbau agar masyarakat tetap mematuhi protokol kesehatan. (bn/ind)

Pos terkait